Ahad, 4 November 2012

Isteriku Lebih Najis Dari Anjing


Maksud ayat, "Orang fasik itu seperti anjing yang sentiasa menjelirkan lidahnya sama ada ia dekat kepadamu atau jauh daripadamu maka ia tetap menjelirkan lidahnya." " Orang-orang fasik itulah orang-orang munafik"

Orang yang mendirikan solat bukan tiket untuk merasakan dirinya mulia apatahlagi jika beriman hanya menurut prasangka akal dan nafsu semata-mata. Kerana tidak dipanggil seseorang itu beriman sebelum mereka memahami seluruh isi kandungan AL-Quran iaini beriman dengan ayat-ayat Allah.

 "Dirikanlah solat semata-mata untukku.Barangsiapa yang mendirikan solat kerana dunia aku akan kurniakan dunia kepadanya sedangkan diakhirat mereka termasuk orang-orang yang rugi."

Selepas solat asar kami berdua bertolak menuju ke salah sebuah ladang di negeri johor,kami ada temujanji disana. Pengurus ladang tersebut merupakan anak buah kepada rakanku dan masih muda, manakala bapanya adalah sepupu kepada rakanku. Aku diberitahu oleh rakanku, pegawai tersebut baru sahaja ditukarkan di sini. Jadi bapanya meminta kami membantu beliau dalam hal pengurusan ladang mana yang patut. Kami bersetuju untuk menawarkah khidmat mana yang termampu, bergantung kepada syarat-syarat yang akan dikemukakan oleh pihak ladang.Kerana tidak semua syarat yang dikenakan oleh pihak pengurusan ladang kami mampu melaksanakannya, jadi perbincangan perlu dilakukan.

Sepanjang perjalanan kami berborak-borak kosong termasuk isu-isu semasa, aku seperti biasa hanya menjadi pendengar terbaik, kadang-kadang mencelah juga mana yang patut. Perjalanan tidak begitu membosankan kerana rakanku padai bercerita, sesekali kami tertawa berdekah-dekah emm.. takdalah sepertimana ketawanya orang-orang sombong dan fasik. (ketawa yang bersopan menurut syariat).

Sedang rancak kawanku bercerita, aku mencelah bertanyakan tentang latar belakang sepupunya itu. Rakanku terdiam seketika seperti mengingati sesuatu. Aku biarkan rakanku tenggelam dalam memori silamnya.Suasana menjadi sepi seketika, yang kedengaran hanya bunyi deru enjen kenderaan yang memotong dan berselisih dengan kenderaan kami. Perjalanan agak selesa kerana kenderaan yang berselisih tidak begitu banyak dan kami di hadiahkan dengan pemandangan yang menyejukkan mata, kerana di kiri kanan jalan ditanam dengan pokok-pokok hiasan yang pelbagai warna. Sesekali kenderaan yang dipandu melintasi ldang kelapa sawit yang saujana mata memandang.

Suasana yang agak hening menyebabkan tangan ku bergerak menekan punat on di panel radio, lalu mencari stesen kegemaran ku iaitu kelasik nasional, lagu kenangan mengusik jiwa yang dikumandangkan menyebabkan aku bernostalgia.

Nostalgiaku terpadam apabila rakanku menyambung ceritanya semula, Kisah silam sepupunya diceritakan satu persatu, aku memasang telinga sambil menganguk angguk dan geleng-geleng. macam senikata lagu anguk-angguk geleng-geleng tu, sebiji macam penyanyi yang mendendangkan lagu tu pernah tengok :).
Kadang-kadang dahi ku berkerut apabila ceritanya agak genting dan menunjukan wajah serius ketika jalan cerita agak menggeramkan.

Walau bagaimana pun aku tetap aku, manusia yang tidak pernah mengiakan cakap-cakap orang selagi aku belum mendengar dari mulut orang tu sendiri atau menyaksikan depan mata kepalaku sendiri atau ada bukti-bukti jelas mengenai satu-satu isu atau menyelidikki kenapa dan mengapa sesuatu perkara itu berlaku. Aku tak mau menjadi golongan mereka yang jahil/bodoh yang mengambil keputusan atau tindakan mengikut hawa nafsu dan melulu, hanya sekadar mendengar cakap-cakap orang sahaja, tanpa bukti dan disiasat kesahihannya. Pak kal rakanku ni lelaki boleh juga dipercayai kata-katanya 70% , kalau perempuan yang punya cerita 360% pun aku takkan percaya. Kerana perempuan satu makhluk Allah yang kuat Batu Apinya, Lebih busuk dan najis dari bangsa yahudi, talam berjuta wajah. pembohong.penipu,tamak.pengkhianat,pengasut dan sewaktu dengannya. sebab itu kelompok mereka terlalu ramai bilangannya dan sentiasa menjadi pendorong kemaksiatan di atas mukabumi ini. Benarlah bahan bakar Neraka itu dipenuhi makhluk spisis ini. Maklum mereka pewaris dunia yang menyebabkan adam tersungkur dan terdampar diatas mukabumi disebabkan najis yang mereka bawa.

Kenderaan yang dipandu mula perlahan lalu membelok kesebelah kiri jalan memasuki kawasan ladang, jalannya terbena dari tanah kuning yang dipotong rata dan cantik serta berdebu terutamanya pada musim panas. Kami disambut oleh deretan pokok kelapa sawit yang berusia 4 - 5 tahun yang ditanam berbaris dan menegak diselang seli dengan pokok litup bumi dari jenis kekacang yang menghijau serta menyejukkan pandangan mata. Deretan rumah pekerja, kantin, kuil stor, padang permainan dan lainnya diletakkan di satu kawasan khas, juga tersesun kemas dan cantik, beberapa papan tanda arah dipacak di setiap persimpangan jalan untuk memudahkan pengunjung bertandang.

Biji mata kami dibesarkan dan melilau membaca setiap papan tanda arah untuk menuju kerumah pengurus.Setelah setengah jam melilau Akhirnya kami menjumpainya. Perlahan-lahan kenderaan kami mula mendaki bukit kecil. Kami melepasi deretan pokok kelapa sawit , Kiri kanan jalan dihiasi pokok pagar yang dipotong rapi, diselang seli dengan bungkah batu pelbagai sais yang disusun kemas dan dicat dengan warna putih, rerumput dipermukaan bukit landai di trim kemas, sehingga kami seolah-olah berada diatas baldu hijau yang terbentang luas.Setelah melepasi pintu pagar utama yang sentiasa terbuka akhirnya kenderaan kami berhenti di satu sudut halaman yang dihiasi dengan sebuah meja bulat dari bongkah batu yang diukir, begitu juga dengan tempat duduknya begitu kemas dan cantik Keadaan rumah sunyi, mungkin penghuninya belum pulang.

Aku membuka pintu lalu keluar dari perut kenderaan, sambil mengilas2 pinggang, aku menggeliat  untuk melegakan lenguh2,  yang mula bersarang dalam tubuh sedari tadi. Pandangan mata terpaku melihat sebuah rumah agam yang tersergam dihadapan ku. Benaannya unik tidak sama dengan benaan rumah2 moden yang lain.

 Semakin ku renung seolah-olah masa terhenti dan beranjak ke zaman kolonial british, dibelakang rumah tertanam beberapa batang pokok buah-buahan terdiri dari rambutan, durian, manggis serta beberapa pokok lain yang aku tak pasti apa jenisnya. Tanpa diminta kakiku menghayun langkah meninjau kawasan sekitarnya. Benaannya masih baik, utuh dan kemas, cuma terdapat sedikit lumut dan pokok tumpang dibumbung rumah, gentingnya berwarna merah yang agak busam warnanya, dindingnya bercat warna kuning air, laman dihadapan dan belakang rumahnya agak luas. Terdapat pokok puding yang dicantas kemas menghiasi halaman rumahnya.

Dari halaman rumah ini aku dpat melihat dengan jelas kawasan sekitarnya, termasuk jalanraya yang kami lalui tadi, rumah pekerja, kuil, stor dll.Pokok kelapa sawitnya saujana mata memandang dan begitu mengasyikkan, tiba-tiba beberapa pekerja ladang berlari-lari anak menuju kearahku, tongkat yang aku pegang aku kepitkan dicelah ketiak, topi putih yang tertinggik diatas kepala aku perkemaskan kedudukannya, ku lihat ada kesan darah di baju dan seluar seragam putih yang aku pakai. Dalam hati aku tertanya2 bila masa aku pakai semua ini, seolah-olah mandor ladang yang bekrja dengan kompani british, belum pun sempat persoalan tu terjawab "Tuan ada orang kepalanya disabit sampai putus tuan disana-disana" dalam lorat jawa indonesia yang pekat. Aku tergamam sambil menoleh kearah yang ditunjukkan.....    













0 ulasan:

Catat Ulasan

Neraka Di Telapak Kaki Ibu, Aduhai Apam 1 Malaysia 18sx

munafik, fasik, syirik dan hukumnya

Yusf al Qaradawi Fatwa Anda Menyesatkan

JAKIM OH JAKUN

JAKIM OH JAKUN
JAKIM OH JAKUN

Tuhan-tuhan Manusia Yang Wajib Diketahui

Halal Yang Diazab

Rujuk Talak Pembetulan

Bertengkar dengan pemimpin di neraka

Kemewahan Bukan Tanda Dimuliakan

Sumpahan Kera

Parlimen Kaldai

Mufti perasan wali rupanya kuali

Perkahwinan Dan lawyer yang diazab

Ulama Kepala Keras

Kehakiman Bodoh Mengundang Bencana

Hari wanita fasik

Doa Yang Diazab

Teknologi Berusia 400 juta tahun

Israel Menang Dua Kali Di Baitulmukkadis